Thursday, 5 April 2012

Normal 0 false false false
( KAIDAH KE 14 )

إِذَا كَانَتِ الْيَاءُ سَاكِنَةً وَكَانَ مَا قَبْلَهَا مَضْمُوْمًا أُبْدِلَتْ وَاوًا نَحْوُ يُوْسِرُ وَ مُوْسِرٌ أَصْلُهُمَا يُيْسِرُ وَ مُيْسِرٌ

Apabila ada Ya’ yang mati dan sebelumnya adalah huruf yang berharokat Dlommah maka huruf Ya’ harus diganti dengan Wawu. contoh: يُوْسِرُ   dan مُوْسِرٌ asalnya يُيْسِرُ  dan مُيْسِرٌ
Praktek I’lal:
يُوْسِرُ
يُوْسِرُ  asalnya يُيْسِرُ  mengikuti wazan يُفْعِلُ  Ya’ yang  kedua diganti dengan Wawu karena huruf Ya’ mati dan huruf sebelumnya adalah huruf yang berharokat Dlommah,maka menjadi يُوْسِرُ .
مُوْسِرٌ
مُوْسِرٌ asalnya مُيْسِرٌ  mengikuti wazan مُفْعِلٌ  Ya’ diganti Wawu, karena huruf Ya’ mati dan huruf sebelumnya adalah huruf yang berharokat Dlommah,maka menjadi  مُوْسِرٌ.
Reactions:

0 comments:

Post a Comment