Thursday, 5 April 2012



AL-QO’IDAH
Apabila ada Wawu dan Ya’ berharokat dan huruf sebelumnya adalah huruf yang berharokat fathah maka:
Ø  Jika Harokat Wawu dan Ya’ tersebut adalah Asli maka Wawu dan Ya’ tersebut harus diganti Alif Contoh: صَانَ  dan بَاعَ  asalnya صَوَنَ dan بَيَعَ
Ø  Jika Harokat Wawu dan Ya’ tersebut adalah tidak Asli maka tidak boleh dirubah Contoh: دَعَوُاالْقَوْمَ  asalnya   دَعَوْا أَلْقَوْمَ
Apabila setelah wawu dan Ya’ itu adalah huruf yang mati,maka diklarifikasikan sebagai berikut:
ü  Jika Wawu atau Ya’ tidak pada posisi Lam Fi’il, maka tidak boleh di I’lal, karena dihukumi seperti Huruf Shahih. Contoh: بَيَانٌ, طَوِيْلٌ, خَوَرْنَقٌ.
ü  Jika Wawu dan Ya’ berada pada posisi Lam Fi’il, maka tetap berlaku Kaidah I’lal ini. Contoh يَخْشَوْنَ asalnya يَخْشَيُوْنَ . Namun disyaratkan huruf yang mati setelah Wawu dan Ya’ tersebut bukan huruf Alif dan huruf Ya’ yang ditasydid,maka yang demikian juga tidak boleh di-I’lal. Contoh: رَمَيَا dan عَلَوِيٌّ



يَخْشَوْنَ

يَخْشَوْنَ  asalnya يَخْشَيُوْنَ  mengikuti wazan يَفْعَلُوْنَ Ya’ diganti Alif karena Ya’ berharokat dan jatuh setelah harokat Fathah yang sambung dalam satu kalimat,maka terjadilah pertemuan dua huruf yang mati yaitu huruf Alif dan Wawu,maka menjadi يَخْشَاوْنَ .kemudian huruf Alif dibuang untuk mencegah bertemunya dua huruf yang mati,maka menjadi يَخْشَوْنَ .

Reactions:

0 comments:

Post a Comment